Archive | January, 2010

Alpen

29 Jan

Alpen is a fixed-width, 2 column theme with a right hand sidebar, enabled for widgets – it’s got snow and mountains…

Comments are gravatar-enabled and will work whether you’re using WP2.5 or lower – the gravatar plugin is not required. There’s also a separation of user comments from pingbacks/trackbacks.

It is compatible with WordPress 2 upwards, including 2.5 and 2.5.1
The theme has been tested on Firefox 2, Internet Explorer 6,7 and Opera 9.

Download and more info please visit :

Alpen WordPress Theme

SkyScraper

29 Jan

  • 3-column WordPress theme with widget-supported two sidebars.
  • Header image and profile info can be customized by WP admin panel.
  • Live demo
  • Download the theme

SilverySnow

29 Jan

This WordPress design features a beautiful snow white wintery scene. The design boasts of aesthetically pleasing rounded borders and well-matched color combination. The theme meets the usual requirements of widget support and xhtml compatibility. It has been tested with the latest release of WordPress 2.2.1, and under Firefox and IE.

Download and Live demo please visit : SilverySnow

Red Line

29 Jan

Wordpress Theme - Red Line

Red Line is a 3 columns and widget ready WordPress theme . Main color is red and white. Fixed width with left sidebar, content and right sidebar. Simple, clean and easy you to modify.

Logo.psd included /* Images folder */

For Test Run and Download please visit Red Line

Free Magazine Style Theme The Studio

29 Jan

Free Magazine Style WordPress Theme: The  Studio

Here’s another absolutely Free Magazine Style Theme! This theme is not only full functional, it’s also completely customizable, all without touching any code.

So what features come standard with this magazine WordPress theme

The theme includes all the cool functions we have come to expect from any paid premium theme, only now you can have it for free, here’s the short list:

Advance edit options allows users to edit the style without learning or knowing CSS. You can even change the header image without touching a line of code, all from the options page.
The Studio: options edit page

Featured-regular post option by simply creating/adding your post under a category called “Featured” and coded to be Search Engine Friendly (optimized).
The Studio: featured and regular post

Second level, conditional and dropdown menus! No set up required, just add categories and sub-categories and you are good to go.
The Studio: category dropdown menu

Tabbed JavaScript interface, in its own file, so editing (if you have too) is a breeze.
The Studio: javascript tabs

Widget ready sidebars and is pre-styled for Google Adsense/affiliate ads.
All ads are in their own files, so editing a file to add advertisement codes is a no brainer, so even novice users can manage their sites (on their own) like pros.
The Studio: javascript tabs

Stylish comments area, encourages user to participate. Change the background colors if you like, all from the options page.
The Studio: comment form area

Demo and Download

So where can you grab your own copy?

Test run the theme and download magazine WordPress theme The Studio.

The theme is free for personal use.

free Blog Magazine Theme deStyle

29 Jan

deStyle is a fully featured blog magazine WordPress theme and is completely free! If you’re planning an attractive and professional blog magazine, deStyle is first choice.

iPad, dari Microsoft untuk Kejayaan Apple

29 Jan

Fino Yurio Kristo – detikinet

Jakarta – Komputer tablet sejatinya sudah diramalkan Bill Gates bakal sukses sejak sembilan tahun lalu. Namun Microsoft tak pernah menemukan momentumnya hingga akhirnya tersentak oleh iPad yang baru saja dirilis Apple.

Microsoft mungkin langsung tersengat begitu melihat rival utamanya mendapatkan publikasi besar-besaran dan pujian yang meyakini iPad bakal sukses besar di pasaran.

Wajar saja, perusahaan berbasis Redmond,AS, ini termasuk yang pertama memicu perkembangan teknologi komputer tablet. Boleh dibilang, Microsoft turut “berjasa” dalam membuka jalan kelahiran iPad.

Balik ke tahun 2001, Bill Gates bahkan mengutarakan prediksi komputer tablet bakal segera menguasai pasar. Komentar itu muncul terkait agresifnya Microsoft saat itu, ketika tengah menggarap teknologi komputer tablet.

“Komputer tablet adalah PC yang secara virtual tanpa batas dan dalam lima tahun, saya prediksi tabet bakal jadi bentuk PC paling populer yang dijual di Amerika,” ujar Gates kala itu.

Ramalan Gates meleset. Karena lima tahun kemudian, 2006, komputer tablet belum jadi produk komputer primadona. Meski demikian, detikINET kutip dari ComputerWorld, Jumat (29/1/2010), Microsoft masih gigih berinvestasi untuk komputer tablet.

Pada tahun 2003, CNN melaporkan Microsoft menghabiskan dana US$ 400 juta untuk mengembangkan tablet berbasis Windows XP. Microsoft kembali memprediksi, sekitar 500 ribu sampai satu juta unit tablet PC berbasis Windows bakal terjual. Namun kenyataannya, tablet PC tetap tidak populer.

Akar masalahnya ternyata tablet Windows dinilai terlalu mahal. Bahkan di 2003, tablet PC Fujitsu Stylistic dijual seharga US$ 2.200. Tak heran jika tablet PC tak bisa dijangkau konsumen umum. Penggunanya pun kebanyakan kalangan industri.

Tampaknya Apple mengetahui peluang itu dan merilis iPad, tablet dengan harga terjangkau. Microsoft mungkin tersengat dengan iPad meski mereka sudah menyiapkan produk tandingan, HP Slate yang dibuat bersama HP. Hanya saja belum jelas kapan HP Slate bakal dipasarkan.
( fyk / rou )

sumber : detikinet.com

NYT: Malaysian Court Ends Ban on Book

28 Jan

New York Times

January 26, 2010

Malaysian Court Ends Ban on Book
By LIZ GOOCH

KUALA LUMPUR – Free speech advocates were rejoicing Monday after a Malaysian
court quashed a government ban on a book about the challenges facing Muslim
women.
In a country where human rights organizations say that government censorship
pervades many parts of public life, the decision was hailed as a victory for
freedom of expression.

“We were hoping, we were praying that this would mark a good day for all
Malaysians,” said Professor Norani Othman, the editor of the banned book,
“Muslim Women and the Challenges of Islamic Extremism,” a collection of
essays by international scholars. “It’s a good day for academic freedom.”

In July 2008, the Ministry of Home Affairs banned the book, published in
2005 by Sisters in Islam, a Malaysian nongovernmental organization, on the
grounds that it was “prejudicial to public order” and that it could confuse
Muslims, particularly Muslim women.

The Printing Presses and Publications Act states that anyone who prints,
publishes or distributes a banned publication can be fined up to 20,000
ringgit, or $5,900, jailed for up to three years, or both. Anyone found in
possession of a banned publication without lawful excuse can be fined up to
5,000 ringgit.

Sisters in Islam filed a judicial review in the Kuala Lumpur High Court in
December 2008 on the basis that the ban was unconstitutional because it
infringed upon freedom of speech and religion and gender equality.

Justice Mohamad Ariff Yusof said Monday that he had failed to find that the
facts of the case supported the decision to ban the book on the grounds that
it could disrupt public order.

“There are just seven pages of text which are objected to out of 215 pages
in the book,” he said. “The book itself was in circulation for over two
years in Malaysia before the minister decided to ban it.”
He ordered the government to pay court costs incurred by Sisters in Islam.
Noor Hisham Ismail, the senior federal counsel who represented the ministry,
said he could not yet say whether the government would appeal the decision.

Professor Norani, the book’s editor and a sociologist at the National
University of Malaysia, said she was overjoyed by the decision and hoped
that it would encourage others to produce books that questioned the
politicization of Islam.

Authors, journalists and human rights groups have expressed concern about
attempts to stifle freedom of speech in Malaysia, which was ranked 131st out
of 172 countries in the 2009 World Press Freedom Index compiled by Reporters
Without Borders.

Some 397 books containing “materials that could jeopardize public order and
obscenity” were banned by the government from 2000 to July 2009, according
to a report last year by the national news agency, Bernama.

Wong Chin Huat, chairman of the Writers Alliance for Media Independence,
said the government used laws like the Internal Security Act, the Sedition
Act and the Printing Presses and Publications Act to control the media and
to persecute people who spoke out on issues deemed to be sensitive.

Mr. Wong, a journalism lecturer at Monash University Malaysia, said the
Monday court decision was “very heartening.”

“After the ‘Allah’ row, it shows for the second time that the judiciary has
been bold enough to defend freedom of speech and freedom of religion,” he
said, referring to the Dec. 31 court decision that Christians could use the
word “Allah” to refer to God.

Yip Wai Fong, communications officer for the Center for Independent
Journalism in Malaysia, said the decision would give writers more confidence
to challenge government attempts at censorship. She said laws requiring
print publications to have their licenses renewed annually by the government
resulted in self-censorship.

“Censorship in the newsroom is still very much alive because of these laws,”
she said, adding that this had prompted a proliferation of online news media
sites in recent years.

The High Court is due to rule on Friday whether a government ban on another
book, “March 8″ by K. Arumugam, was valid. The book, which was written in
Tamil and sold about 3,000 copies before it was banned in 2007, is described
by the author as an analysis of attacks on Tamils in a Kuala Lumpur suburb
in 2001.

Terjemahan dari : http://translate.google.com

New York Times

26 Januari 2010

Pengadilan Malaysia Ends Ban pada Buku
Oleh Liz GOOCH

KUALA LUMPUR – Gratis pidato pendukung yang bersukacita Senin setelah di Malaysia pengadilan membatalkan larangan pemerintah buku tentang tantangan yang dihadapi Muslim perempuan.
Di negara di mana organisasi hak asasi manusia mengatakan bahwa pemerintah sensor meliputi banyak bagian kehidupan publik, keputusan itu dianggap sebagai kemenangan bagi kebebasan berekspresi.

“Kami berharap, kami berdoa bahwa ini akan menandai hari yang baik untuk semua Malaysia, “kata Profesor Norani Othman, editor buku yang dilarang,
“Perempuan Muslim dan Tantangan ekstremisme Islam,” sebuah koleksi
esai oleh para ahli internasional. “Ini hari yang baik untuk kebebasan akademik.”

Pada bulan Juli 2008, Departemen Dalam Negeri melarang buku, diterbitkan dalam 2005 oleh Sisters in Islam, sebuah organisasi non pemerintah Malaysia, di alasan bahwa itu “merugikan ketertiban umum” dan hal itu bisa membingungkan Muslim, khususnya perempuan muslim.

Printing Presses and Publications Act menyatakan bahwa siapa pun yang sidik jari, mempublikasikan atau mendistribusikan publikasi yang dilarang dapat didenda sampai 20.000 ringgit, atau $ 5.900, dipenjara sampai tiga tahun, atau keduanya. Siapa pun yang ditemukan di memiliki publikasi yang dilarang tanpa alasan yang sah dapat dikenakan denda sampai dengan 5.000 ringgit.

Sisters in Islam mengajukan judicial review di Pengadilan Tinggi Kuala Lumpur di Desember 2008 atas dasar bahwa larangan adalah inkonstitusional karena melanggar hak atas kebebasan berbicara dan agama dan kesetaraan gender.

Keadilan Ariff Mohamad Yusof mengatakan hari Senin bahwa ia telah gagal untuk menemukan bahwa fakta-fakta kasus mendukung keputusan untuk melarang buku dengan alasan dapat mengganggu ketertiban umum.

“Ada tujuh halaman teks yang keberatan untuk keluar dari 215 halaman
dalam buku, “katanya.” Buku itu sendiri sudah beredar selama lebih dari dua
tahun di Malaysia sebelum memutuskan untuk melarang menteri itu. “
Dia memerintahkan pemerintah untuk membayar biaya pengadilan ditanggung oleh Sisters in Islam.
Noor Hisyam Ismail, federal senior pengacara yang mewakili pelayanan,
mengatakan dia belum bisa mengatakan apakah pemerintah akan mengajukan banding atas keputusan.

Profesor Norani, buku editor dan seorang sosiolog di National
Universitas Malaysia, mengatakan dia sangat gembira dengan keputusan dan berharap bahwa hal itu akan mendorong orang lain untuk menghasilkan buku-buku yang mempertanyakan politisasi Islam.

Penulis, wartawan dan kelompok hak asasi manusia telah menyatakan keprihatinan tentang sengaja membungkam kebebasan berbicara di Malaysia, yang menempati peringkat 131 keluar dari 172 negara di tahun 2009 Indeks Kebebasan Pers Dunia yang disusun oleh Reporters Without Borders.

Beberapa buku yang berisi 397 “bahan-bahan yang dapat membahayakan ketertiban umum dan kecabulan “yang dilarang oleh pemerintah dari tahun 2000 sampai Juli 2009, menurut laporan tahun lalu oleh kantor berita nasional, Bernama.

Wong Chin Huat, ketua Aliansi Penulis untuk Media Kemerdekaan,
kata undang-undang yang digunakan pemerintah seperti Internal Security Act, hasutan Act dan Percetakan Presses and Publications Act untuk mengendalikan media dan untuk menganiaya orang-orang yang berbicara mengenai isu-isu yang dianggap sensitif.

Mr Wong, seorang dosen jurnalistik di Monash University Malaysia, mengatakan Senin putusan pengadilan itu “sangat membesarkan hati.”

“Setelah ‘Allah’ baris, itu menunjukkan untuk kedua kalinya bahwa peradilan telah sudah cukup berani untuk membela kebebasan berbicara dan kebebasan beragama, “ia berkata, mengacu pada Desember 31 putusan pengadilan bahwa orang Kristen dapat menggunakan kata “Allah” untuk merujuk kepada Allah.

Yip Wai Fong, perwira komunikasi untuk Center for Independen
Jurnalisme di Malaysia, mengatakan keputusan penulis akan memberikan lebih percaya diri untuk menantang upaya sensor pemerintah. Katanya undang-undang yang memerlukan publikasi cetak untuk memiliki lisensi mereka diperbarui setiap tahun oleh pemerintah mengakibatkan sensor diri.

“Sensor di ruang berita masih sangat banyak hidup karena hukum-hukum ini,”
katanya, menambahkan bahwa ini telah mendorong perkembangan media berita online situs dalam beberapa tahun terakhir.

Pengadilan Tinggi akan memutuskan hari Jumat apakah larangan pemerintah lain buku, “Maret 8″ oleh K. Arumugam, adalah sah. Buku, yang ditulis dalam
Tamil dan dijual sekitar 3.000 eksemplar sebelum dilarang pada tahun 2007, digambarkan oleh pengarang sebagai analisis serangan terhadap Tamil di pinggiran kota Kuala Lumpur pada tahun 2001.

BEASISWA BIDIK MISI 2010

28 Jan

taken from : http://kelembagaan. dikti.go. id/index. php/component/ content/article/ 43-berita/ 388-bidik- misi#_Toc2482110 24   Dokumen dapat diunduh disini

  • Formulir Pendaftaran
  • Panduan

PROGRAM

BEASISWA BIDIK MISI

BEASISWA PENDIDIKAN BAGI CALON MAHASISWA BERPRESTASI DARI KELUARGA KURANG MAMPU

DEPARTEMEN PENDIDIKAN NASIONAL

DIREKTORAT JENDERAL PENDIDIKAN TINGGI

DIREKTORAT KELEMBAGAAN

TAHUN 2010

KATA PENGANTAR

Tiap-tiap warga Negara berhak mendapatkan pengajaran. Hak setiap warga Negara tersebut telah dicantumkan dalam Pasal 31 (1) Undang-Undang Dasar 1945. Berdasarkan pasal tersebut, maka Pemerintah dan pemerintah daerah wajib memberikan layanan dan kemudahan, serta menjamin terselenggaranya pendidikan yang bermutu bagi setiap warga negara tanpa diskriminasi, dan masyarakat berkewajiban memberikan dukungan sumber daya dalam penyelenggaraan pendidikan. Untuk menyelenggarakan pendidikan yang bermutu diperlukan biaya yang cukup besar. Oleh karena itu bagi setiap peserta didik pada setiap satuan pendidikan berhak mendapatkan biaya pendidikan bagi mereka yang orang tuanya kurang mampu membiayai pendidikannya, dan berhak mendapatkan beasiswa bagi mereka yang berprestasi.

Pemerintah melalui Direktorat Jenderal Pendidikan Tinggi Departemen Pendidikan Nasional pada tahun 2010 meluncurkan program Beasiswa Bidik Misi untuk memberikan beasiswa dan biaya pendidikan kepada 20.000 mahasiswa dan atau calon mahasiswa dari keluarga yang secara ekonomi kurang mampu dan berprestasi, baik di bidang akademik/kurikuler, ko-kurikuler maupun ekstrakurikuler.

Program ini sangat penting untuk memutus mata rantai kemiskinan dengan cara elegan, sehingga dimasukkan sebagai program kerja 100 hari dalam Kabinet Indonesia Bersatu II.

Agar program penyaluran beasiswa Bidik Misi dapat dilaksanakan sesuai dengan prinsip 3T, yaitu: Tepat Sasaran, Tepat Jumlah, dan Tepat Waktu, maka diharapkan para pimpinan perguruan tinggi dalam melakukan sosialisasi, seleksi, dan penyaluran Beasiswa Bidik Misi mengacu pada pedoman ini.

Penerbitan pedoman program beasiswa Bidik Misi ini diharapkan dapat memudahkan bagi perguruan tinggi penyelenggara agar penyaluran beasiswa kepada mahasiswa dapat tercapai sesuai dengan harapan kita semua. Selain itu pedoman ini diharapkan juga dapat memudahkan bagi para calon mahasiswa atau mahasiswa yang akan mengusulkan sebagai calon penerima beasiswa, dan memudahkan bagi mahasiswa yang telah ditetapkan sebagai penerima beasiswa untuk mendapatkan haknya.

Dengan terbitnya buku ini, proses penyaluran beasiswa kepada mahasiswa diharapkan akan berjalan dengan lebih baik, dan mahasiswa dapat menyelesaikan studinya dengan lancar, berprestasi tepat waktu yang akhirnya dapat ikut andil dalam meneruskan perjuangan bangsa menuju pembangunan Indonesia sejahtera.

Akhirnya kami mengucapkan penghargaan dan terima kasih kepada tim penyusun pedoman ini dan semua pihak yang telah membantu dalam mewujudkan buku pedoman Program Beasiswa Bidik Misi ini.

Jakarta, Desember 2009

Direktur Jenderal Pendidikan Tinggi

Fasli Jalal


I. PENDAHULUAN

A. LATAR BELAKANG

Peningkatan pemerataan akses ke perguruan tinggi jenjang pendidikan menengah yang terdiri atas lulusan SMA/SMK/MA/MAK atau bentuk lain yang sederajat sampai saat ini masih merupakan masalah di negara kita. Banyak lulusan jenjang pendidikan menengah yang berprestasi dan merupakan calon mahasiswa yang potensial tidak dapat melanjutkan ke jenjang pendidikan tinggi karena berasal dari keluarga kurang mampu. Selain itu peningkatan akses informasi terhadap sumber pendanaan masih sangat terbatas. Upaya yang dapat dilakukan antara lain dengan menyusun database siswa jenjang pendidikan menengah yang cerdas dan kurang mampu serta memfasilitasi dan atau menyediakan beasiswa dan biaya pendidikan.

Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional, Bab V pasal 12 (1.c), menyebutkan bahwa setiap peserta didik pada setiap satuan pendidikan berhak mendapatkan beasiswa bagi yang berprestasi yang orang tuanya kurang mampu membiayai pendidikannya. Pasal 12 (1.d), menyebutkan bahwa setiap peserta didik pada setiap satuan pendidikan berhak mendapatkan biaya pendidikan bagi mereka yang orang tuanya kurang mampu membiayai pendidikannya.

Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 48 tahun 2008 tentang Pendanaan Pendidikan, Bagian Kelima, Pasal 27 ayat (1), menyebutkan bahwa Pemerintah dan pemerintah daerah sesuai kewenangannya memberi bantuan biaya pendidikan atau beasiswa kepada peserta didik yang orang tua atau walinya kurang mampu membiayai pendidikannya. Pasal 27 ayat (2), menyebutkan bahwa Pemerintah dan pemerintah daerah sesuai dengan kewenangannya dapat memberi beasiswa kepada peserta didik yang berprestasi.

Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 9 Tahun 2009 tentang Badan Hukum Pendidikan, Bab VI, Pasal 46 ayat (2), menyebutkan bahwa Badan Hukum Pendidikan wajib mengalokasikan beasiswa atau bantuan biaya pendidikan bagi peserta didik Warga Negara Indonesia yang kurang mampu secara ekonomi dan atau peserta didik yang memiliki potensi akademik tinggi paling sedikit 20% (dua puluh persen) dari jumlah seluruh peserta didik.

Berbagai macam beasiswa oleh pemerintah, misalnya PPA, BBM, PPE, dan BMU, telah diberikan kepada mahasiswa. Akan tetapi jumlah dana yang diberikan masih belum dapat memenuhi kebutuhan biaya pendidikan dan biaya hidup mahasiswa, sehingga belum menjamin keberlangsungan studi mahasiswa hingga selesai.

Mengacu pada Undang-Undang dan Peraturan Pemerintah tersebut serta kenyataan tentang program beasiswa sebagaimana tersebut di atas, maka Pemerintah melalui Direktorat Jenderal Pendidikan Tinggi – Departemen Pendidikan Nasional mulai tahun 2010 memberikan beasiswa dan biaya pendidikan bagi calon mahasiswa dari keluarga yang kurang mampu secara ekonomi dan berprestasi yang disebut Beasiswa BIDIK MISI.

B. DASAR

1. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional;

2. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 9 Tahun 2009 tentang Badan Hukum Pendidikan;

3. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 48 Tahun 2008 tentang Pendanaan Pendidikan;

4. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 60 tahun 1999 tentang Perguruan Tinggi Negeri;

5. Program Kabinet Indonesia Bersatu II tahun 2009-2014.

C. MISI

1. Menghidupkan harapan bagi masyarakat kurang mampu untuk terus menempuh sampai ke jenjang pendidikan tinggi;

2. Menghasilkan sumber daya insani yang mampu berperan dalam memutus rantai kemiskinan.

D. TUJUAN

1. Meningkatkan motivasi belajar dan prestasi calon mahasiswa, khususnya mereka yang menghadapi kendala ekonomi;

2. Meningkatkan akses dan kesempatan belajar di perguruan tinggi bagi rakyat Indonesia yang berpotensi akademik tinggi dan kurang mampu secara ekonomi;

3. Menjamin keberlangsungan studi mahasiswa sampai selesai;

4. Meningkatkan prestasi mahasiswa, baik pada bidang akademik/kurikuler, ko-kurikuler maupun ekstra kurikuler;

5. Menimbulkan dampak iring bagi mahasiswa dan calon mahasiswa lain untuk selalu meningkatkan prestasi;

6. Melahirkan lulusan yang mandiri, produktif dan memiliki kepedulian sosial, sehingga mampu berperan dalam upaya pengentasan kemiskinan.

II. KETENTUAN UMUM

A. SASARAN

Lulusan jenjang pendidikan menengah yang terdiri atas lulusan SMA/SMK/MA/MAK atau bentuk lain yang sederajat tahun 2010 yang berprestasi dan orang tua/wali-nya kurang mampu secara ekonomi.

B. JANGKA WAKTU PEMBERIAN BEASISWA

Beasiswa diberikan sejak calon mahasiswa dinyatakan diterima di perguruan tinggi selama 8 (delapan) semester untuk program Diploma IV dan S1, dan selama 6 (enam) semester untuk program Diploma III dengan ketentuan penerima beasiswa berstatus mahasiswa aktif.

C. PENYELENGGARA

Penyelenggara program beasiswa BIDIK MISI adalah perguruan tinggi negeri dan perguruan tinggi BHMN terpilih di bawah Departemen Pendidikan Nasional dan Departemen Agama.

D. DANA BEASISWA

Dana beasiswa dan biaya pendidikan yang diberikan adalah sebesar Rp 5.000.000 (lima juta rupiah) per mahasiswa per semester yang diprioritaskan untuk biaya hidup.


III. KETENTUAN KHUSUS

A. PERSYARATAN

Persyaratan untuk mendaftar program beasiswa BIDIK MISI tahun 2010 adalah:

1. Siswa SMA/SMK/MA/MAK atau bentuk lain yang sederajat yang dijadwalkan lulus pada tahun 2010;

2. Berprestasi dan orang tua/wali-nya kurang mampu secara ekonomi;

3. Calon penerima beasiswa mempunyai prestasi akademik/ kurikuler, ko-kurikuler maupun ekstra kurikuler yang diketahui oleh Kepala Sekolah/ Pimpinan Unit Pendidikan Masyarakat (Dikmas) Kabupaten/Kota. Adapun prestasi akademik/kurikuler yang dimaksud adalah peringkat 25 persen terbaik di kelas, sedangkan prestasi pada kegiatan ko-kurikuler dan/atau ekstrakurikuler minimal peringkat ke-3 di tingkat Kabupaten/Kota dan harus sesuai dengan program studi yang dipilih.

B. KUOTA

1. Banyaknya penerima beasiswa pada tahun anggaran 2010 adalah 20.000 orang;

2. Jumlah tersebut didistribusikan kepada perguruan tinggi negeri dan perguruan tinggi BHMN di bawah Depdiknas yang ditentukan oleh Depdiknas dan di perguruan tinggi negeri di bawah Depag yang ditentukan oleh Depag;

3. Kuota beasiswa yang ditetapkan untuk setiap perguruan tinggi terpilih disesuaikan dengan jumlah mahasiswa baru yang diterima setiap tahunnya dan/atau jumlah total mahasiswa di perguruan tinggi tersebut serta pertimbangan lainnya.

C. PENGGUNAAN DANA BEASISWA

1. Besarnya dana biaya hidup setiap penerima beasiswa adalah sebesar Rp 500.000 (lima ratus ribu rupiah) sampai dengan Rp 700.000 (tujuh ratus ribu rupiah) per bulan tergantung pada indeks harga kemahalan daerah lokasi perguruan tinggi terpilih.

2. Besarnya bantuan biaya pendidikan yang dialokasikan kepada setiap penerima beasiswa adalah sebesar Rp 800.000 (delapan ratus ribu rupiah) sampai dengan Rp 2.000.000 (dua juta rupiah) per semester.

3. Apabila biaya pendidikan di suatu perguruan tinggi terpilih ternyata lebih tinggi dari dana yang tersedia, maka perguruan tinggi terpilih tersebut wajib memberikan bantuan biaya pendidikan sepenuhnya kepada penerima beasiswa.

4. Apabila terdapat kelebihan dana pendidikan pada suatu perguruan tinggi terpilih, maka perguruan tinggi terpilih tersebut dapat menggunakan untuk:

a. biaya pelaksanaan tes/seleksi penerimaan (administrasi, transportasi, dan akomodasi);

b. biaya buku, pelatihan mahasiswa yang bersangkutan, dan sebagainya.

c. Semua penggunaan dana harus dilaporkan ke Ditjen Dikti.

D. PENYALURAN DANA

1. Beasiswa dibayarkan setiap semester berdasarkan kontrak yang telah ditandatangani oleh perguruan tinggi terpilih dengan Ditjen Dikti;

2. Pimpinan perguruan tinggi penyelenggara memberikan dana biaya hidup kepada mahasiswa dengan perhitungan per bulan;

3. Penyaluran beasiswa dari perguruan tinggi penyelenggara kepada mahasiswa penerima melalui rekening mahasiswa atau dibayarkan melalui bank;

4. Penyaluran biaya pendidikan diatur oleh perguruan tinggi penyelenggara sesuai dengan ketentuan yang berlaku;

5. Dana beasiswa tidak boleh dipotong untuk kepentingan apapun.

IV. MEKANISME PEREKRUTAN

A. PERSIAPAN PENDAFTARAN

Departemen Pendidikan Nasional mengeluarkan pengumuman melalui media massa, institusi pemerintah daerah (dinas pendidikan propinsi dan kabupaten/kota) dan institusi pendidikan tinggi serta pendidikan menengah (SMA, SMK, MA, MAK atau bentuk lain yang sederajat) untuk memberikan informasi kepada publik adanya program beasiswa ini.

Kepala Sekolah/Pimpinan Unit Dikmas mengkoordinasikan seluruh proses pendaftaran di setiap sekolah dan mengirimkan berkas yang telah memenuhi persyaratan ke perguruan tinggi terpilih yang dituju.

B. TATA CARA PENDAFTARAN

1. Calon mahasiswa memilih program pendidikan Diploma III, Diploma IV dan Sarjana pada perguruan tinggi negeri dan perguruan tinggi BHMN terpilih;

2. Berhubung jadwal pendaftaran calon mahasiswa baru di perguruan tinggi penyelenggara tidak bersamaan, maka setiap calon mahasiswa diharuskan memperhatikan jadwal pendaftaran di setiap perguruan tinggi yang dipilih;

3. Setiap calon mahasiswa dapat memilih maksimal dua program studi, baik dalam satu perguruan tinggi atau di dua perguruan tinggi yang berbeda.

4. Kepala Sekolah/Pimpinan Unit Dikmas dari siswa yang memenuhi persyaratan melakukan pendaftaran secara kolektif, untuk siswa/peserta didik yang menjadi tanggung jawabnya, kepada Rektor/Ketua/ Direktur atau pimpinan perguruan tinggi penyelenggara yang dituju dengan melampirkan berkas sebagai berikut:

  1. Berkas-berkas yang dilengkapi oleh siswa

1) Formulir pendaftaran yang telah diisi oleh siswa yang bersangkutan dan dilengkapi dengan pasfoto ukuran 3×4 sebanyak 3 (tiga) lembar. Formulir pendaftaran dapat diunduh di alamat www.dikti.go. id dan/atau http://www.kelembagaan. dikti.go. id atau difotokopi dari panduan program beasiswa BIDIK MISI yang tersedia;

2) Fotokopi Kartu Tanda Siswa (KTS) atau yang sejenis sebagai bukti siswa aktif;

3) Fotokopi rapor semester 1 s/d 5 disertai surat keterangan tentang peringkat siswa di kelas dan bukti pendukung prestasi lain di bidang keilmuan/akademik yang disahkan (legalisasi) oleh kepala sekolah/ pimpinan unit Dikmas;

4) Fotokopi Kartu Keluarga Miskin. Bagi keluarga yang tidak memiliki kartu Keluarga Miskin, harus menyertakan Surat Keterangan Penghasilan Orang tua/wali atau Surat Keterangan Tidak Mampu yang dapat dibuktikan kebenarannya, yang dikeluarkan oleh kepala desa/kepala dusun/Instansi tempat orang tua bekerja/tokoh masyarakat;

5) Fotokopi Kartu Keluarga;

6) Jika diperlukan dapat menyertakan bukti pendukung lain seperti fotokopi rekening listrik bulan terakhir (apabila tersedia aliran listrik) dan atau bukti pembayaran PBB dari orang tua/wali-nya.

  1. Berkas yang dilengkapi oleh Sekolah/Unit Dikmas

1) Rekomendasi dari Kepala Sekolah/Pimpinan Unit Dikmas yang memberikan keterangan bahwa pendaftar adalah siswa berprestasi yang orang tua/wali-nya kurang mampu;

2) Daftar nama pelamar ke perguruan tinggi penyelenggara yang dituju.

C. SELEKSI

1. Perguruan tinggi penyelenggara menyeleksi usulan calon penerima beasiswa BIDIK MISI sesuai persyaratan;

2. Seleksi ditentukan oleh masing-masing perguruan tinggi penyelenggara dengan memprioritaskan calon yang paling tidak mampu, calon yang mempunyai prestasi paling tinggi, dan memperhatikan asal daerah calon;

3. Apabila diperlukan seleksi yang memerlukan kehadiran fisik pendaftar, maka seluruh biaya untuk mengikuti proses seleksi termasuk biaya transportasi dan akomodasi ditanggung oleh perguruan tinggi terpilih yang bersangkutan;

4. Hasil seleksi ditetapkan oleh Rektor/Ketua/ Direktur atau yang diberi wewenang untuk itu setelah melalui proses verifikasi.

D. PENETAPAN

1. Setiap perguruan tinggi penyelenggara harus melaporkan data hasil seleksi/perankingan semua pendaftar ke Direktorat Kelembagaan Ditjen Dikti sebagai bahan verifikasi;

2. Dalam verifikasi bersama yang dikoordinasi oleh Direktorat Kelembagaan Ditjen Dikti dilakukan penetapan penerimaan. Seorang calon hanya diterima di satu program studi pada perguruan tinggi tertentu.

3. Apabila calon penerima beasiswa yang diterima di suatu perguruan tinggi penyelenggara tertentu kurang dari kuota yang telah ditetapkan, maka Ditjen Dikti dapat mengalokasikan sisa kuota tersebut ke perguruan tinggi penyelenggara yang lain;

4. Pengumuman penerimaan calon mahasiswa dilakukan oleh masing-masing perguruan tinggi penyelenggara.

E. PENGHENTIAN BEASISWA

Pemberian beasiswa dihentikan apabila mahasiswa penerima beasiswa:

1. Terbukti memberikan keterangan yang tidak benar atau melakukan pelanggaran administratif pada berkas yang disampaikan;

2. Tidak memenuhi persyaratan akademik yang ditetapkan oleh perguruan tinggi penyelenggara;

3. Melakukan pelanggaran terhadap tata tertib kehidupan kampus dan peraturan lain yang berlaku di perguruan tinggi penyelenggara;

4. Mengundurkan diri;

5. Meninggal dunia.

V. MONITORING DAN EVALUASI

Monitoring dan evaluasi dilakukan dalam bentuk evaluasi eksternal dan internal.

A. MONITORING DAN EVALUASI EKSTERNAL

Monitoring dan evaluasi eksternal terhadap penyelenggaraan program akan dilakukan oleh Tim yang dibentuk oleh Direktorat Jenderal Pendidikan Tinggi. Monitoring dan evaluasi dilakukan terhadap penyelenggaraan program beasiswa BIDIK MISI, antara lain:

1. Prestasi akademik mahasiswa penerima beasiswa;

2. Penyaluran dana beasiswa;

3. Jumlah mahasiswa penerima beasiswa.

B. MONITORING DAN EVALUASI INTERNAL

Secara internal perguruan tinggi penyelenggara dapat melengkapi panduan sebagai acuan dalam penyelenggaraan program serta sistem monitoring dan evaluasinya. Hasil monitoring dan evaluasi internal dituangkan dalam Laporan Program dan Keuangan yang disampaikan kepada Direktorat Jenderal Pendidikan Tinggi.

1. Pelaporan Program

Pelaporan program berprinsip pada 3-T (Tepat Sasaran, Tepat Jumlah, dan Tepat Waktu).

a. Tepat Sasaran; artinya beasiswa telah disalurkan kepada mahasiswa yang memenuhi persyaratan yang telah ditentukan dalam pedoman dengan menyebutkan jumlah mahasiswa.

b. Tepat Jumlah; artinya jumlah mahasiswa penerima beasiswa harus sesuai dengan perjanjian yang telah ditetapkan. Apabila jumlah mahasiswa penerima beasiswa kurang dari yang telah ditetapkan, maka perguruan tinggi wajib melaporkan ke Ditjen Dikti

c. Tepat Waktu; artinya beasiswa telah disalurkan kepada mahasiswa sesuai dengan waktu sebagaimana diatur dalam mekanisme penyaluran dana.

2. Pelaporan Keuangan

Laporan keuangan melampirkan bukti pembayaran dana biaya hidup kepada mahasiswa, dan keperluan lain yang dikeluarkan perguruan tinggi penyelenggara untuk keperluan studi mahasiswa penerima beasiswa.

3. Pengiriman Laporan

Laporan berupa soft copy (CD) dikirim ke:

Direktur Kelembagaan

Direktorat Jenderal Pendidikan Tinggi

Kompleks Depdiknas Gedung D Lt. 6

Jalan Jenderal Soedirman, Pintu I Senayan

Jakarta 10270


LAMPIRAN

DAFTAR PERGURUAN TINGGI PENYELENGGARA PROGRAM BEASISWA BIDIK MISI TAHUN 2010

1. Di bawah Pembinaan Departemen Pendidikan Nasional

No


Perguruan Tinggi


Kuota


1 Institut Pertanian Bogor 500
2 Institut Seni Indonesia Denpasar 20
3 Institut Seni Indonesia Surakarta 20
4 Institut Seni Indonesia Yogyakarta 20
5 Institut Teknologi Bandung 450
6 Institut Teknologi Sepuluh November 450
7 Politeknik Elektronika Negeri Surabaya 100
8 Politeknik Manufaktur Bandung 75
9 Politeknik Negeri Ambon 30
10 Politeknik Negeri Bali 30
11 Politeknik Negeri Bandung 75
12 Politeknik Negeri Banjarmasin 50
13 Politeknik Negeri Jakarta 75
14 Politeknik Negeri Jember 20
15 Politeknik Negeri Kupang 20
16 Politeknik Negeri Lampung 20
17 Politeknik Negeri Lhokseumawe 30
18 Politeknik Negeri Malang 75
19 Politeknik Negeri Manado 40
20 Politeknik Negeri Medan 70
21 Politeknik Negeri Media Kreatif Jakarta 10
22 Politeknik Negeri Padang 75
23 Politeknik Pertanian Negeri Pangkep 15
24 Politeknik Pertanian Negeri Payakumbuh 15
25 Politeknik Negeri Pontianak 50
26 Politeknik Negeri Samarinda 50
27 Politeknik Negeri Semarang 50
28 Politeknik Negeri Sriwijaya 75
29 Politeknik Perikanan Negeri Tual 10
30 Politeknik Negeri Ujung Pandang 50
31 Politeknik Perkapalan Negeri Surabaya 50
32 Politeknik Pertanian Negeri Kupang 20
33 Politeknik Pertanian Negeri Samarinda 20
34 Sekolah Tinggi Seni Indonesia Bandung 20
35 Sekolah Tinggi Seni Indonesia Padang Panjang 20
36 Universitas Airlangga 500
37 Universitas Andalas 500
38 Universitas Bengkulu 150
39 Universitas Brawijaya 500
40 Universitas Cenderawasih 125
41 Universitas Diponegoro 500
42 Universitas Gadjah Mada 500
43 Universitas Haluoleo 150
44 Universitas Hasanudin 500
45 Universitas Indonesia 500
46 Universitas Jambi 300
47 Universitas Jember 300
48 Universitas Jenderal Soedirman 300
49 Universitas Khairun 50
50 Universitas Lambung Mangkurat 300
51 Universitas Lampung 300
52 Universitas Malikussaleh 50
53 Universitas Mataram 150
54 Universitas Mulawarman 300
55 Universitas Negeri Gorontalo 300
56 Universitas Negeri Jakarta 450
57 Universitas Negeri Makassar 350
58 Universitas Negeri Malang 450
59 Universitas Negeri Manado 300
60 Universitas Negeri Medan 500
61 Universitas Negeri Padang 500
62 Universitas Negeri Papua 75
63 Universitas Negeri Semarang 400
64 Universitas Negeri Surabaya 400
65 Universitas Negeri Yogyakarta 400
66 Universitas Nusacendana 100
67 Universitas Padjadjaran 500
68 Universitas Palangka Raya 250
69 Universitas Pattimura 250
70 Universitas Pendidikan Ganesha 250
71 Universitas Pendidikan Indonesia 450
72 Universitas Riau 300
73 Universitas Sam Ratulangi 300
74 Universitas Sebelas Maret 400
75 Universitas Sriwijaya 400
76 Universitas Sultan Ageng Tirtayasa 100
77 Univeristas Sumatera Utara 500
78 Universitas Syiah Kuala 400
79 Universitas Tadulako 250
80 Universitas Tanjungpura 300
81 Universitas Trunojoyo 100
82


Universitas Udayana


350


Jumlah 18.000

Keterangan:

Nama program studi yang ditawarkan masing-masing perguruan tinggi penyelenggara tersebut di atas dapat dilihat pada:

§ Buku panduan SNMPTN tahun 2009, atau

§ Website perguruan tinggi masing-masing, atau

§ Website: www.evaluasi. or.id

2. Di bawah Pembinaan Departemen Agama

NO Perguruan Tinggi Kuota Program Studi
1 UIN Syarif Hidayatullah Jakarta 100 1. Tafsir Hadits

2. Perbandingan Agama

3. Akidah dan Filsafat

4. Sosiologi Agama

5. Madzhab dan Hukum

6. Jinayah Siyasah

7. Dirasah Islamiyah

8. Manajemen Dakwah

9. Bimbingan dan Penyuluhan Islam

10. Sejarah dan Kebudayaan Islam

11. Tarjamah

12. Bahasa dan Sastra Arab

2 UIN Sunan Kalijaga Yogjakarta 100 1. Perbandingan Agama

2. Akidah dan Filsafat

3. Tafsir hadits

4. Perbandingan Madzhab dan Hukum

5. Sejarah dan Kebudayaan Islam

6. Bahasa dan Kebudayaan Islam

7. Bimbingan dan Penyuluhan Islam

8. Komunikasi dan Penyiaran Islam

3 UIN Alaudin Makassar 90 1. Perbandingan Madzhab dan Hukum

2. Komunikasi dan Penyiaran Islam

3. Tafsir Hadits

4. Perbandingan Agama

5. Sejarah dan Kebudayaan Islam

6. Akidah dan Filsafat

7. Bahasa dan Sastra Arab

4 UIN Sunan Gunung Djati Bandung 80 1. Akidah dan Filsafat

2. Tasawuf dan Psikoterapi

3. Perbandingan Agama

4. Mu’amalah

5. Perbandingan Madzhab dan Hukum

6. Menajemen Dakwah

7. Pengembangan Masyarakat Islam

8. Sejarah dan Kebudayaan Islam

5 UIN Maulana Malik Ibrahim Malang 100 1. Al-Ahwal al-Syakhshiyyah

2. Bahasa dan Sastra Inggris

3. Bahasa dan Sastra Arab

6 UIN Syarif Kasim Riau 80 1. Al-Ahwal al-Syakhshiyyah

2. Tafsir Hadits

3. Akidah dan Filsafat

4. Jinayah Isyasah

5. Pengembangan Masyarakat Islam

7 IAIN Antasari Banjarmasin 60 1. Perbandingan Agama

2. perbandingan Madzhab dan Hukum

3. Akidah dan Filsafat

4. Tafsir Hadits

5. Al-Ahwal al-Syakhshiyyah

6. Pengembangan Masyarakat Islam

7. Bimbingan dan Penyuluhan Islam

8 IAIN Ar-Raniry Banda Aceh 60 1. Tafsir Hadits

2. Komunikasi dan Penyiaran Islam

3. Akidah dan Filsafat

4. Perbandingan Agama

5. Jinayah Siyasah

6. Sejarah dan Kebudayaan Islam

7. Sastra Arab

8. Al-Ahwal al-Syakhshiyyah

9 IAIN Sumatera Utara Medan 70 1. Akidah Filsafat

2. Perbandingan Agama

3. Tafsir Hadits

4. Al-Ahwal al-Syakhshiyyah

5. Perbandingan Madzhab dan Hukum

6. Komunikasi dan Penyiaran Islam

7. Manajemen Dakwah

10 IAIN Imam Bonjol Padang 60 1. Perbandingan Agama

2. Al-Ahwal al-Syakhshiyyah

3. Perbandingan Madzhab dan Hukum

4. Komunikasi dan Penyiaran Islam

5. Bimbingan dan Penyuluhan Islam

6. Bahasan Sastra Arab

7. Sejarah dan Kebudayaan Islam

11 IAIN Sultan Thaha Saifudin Jambi 60 1. Perbandingan Madzhab dan Hukum

2. Jinayah Siyasah

3. Tafsir Hadits

4. Sejarah dan Kebudayaan Islam

5. Bahasa dan Sastra Arab

12 IAIN Raden Fatah Palembang 70 1. Tafsir Hadits

2. Perbandinagan Agama

3. Jinayah Siyasah

4. Perbandinagan Madzhab dan Hukum

5. Komunikasi dan Penyiaran Islam

6. Sejarah dan Kebudayaan Islam

7. Bahasa dan Sastra Arab

13 IAIN Raden Intan Bandar Lampung 60 1. Akidah dan Filsafat

2. Tafsir Hadits

3. Jinayah Siyasah

4. Peradilan Agama

5. Komunikasi dan Penyiaran Islam

6. Pengembangan Masyrarakat Islam

14 IAIN Walisongo Semarang 75 1. Akidah dan Filsafat

2. Tasawuf dan Psikoterapi

3. Al-Ahwal al-Syakhshiyyah

4. Jinayah Siyasah

5. Mu’amalah

6. Manajemen Dakwah

7. Bimbingan dan Penyuluhan

15 IAIN Sultan Maulana Hasanuddin Banten 60 1. Tafsir Hadits

2. Akidah dan Filsafat

3. Komunikasi dan Penyiaran Islam

4. Sejarah dan Kebudayaan Islam

5. Bahasa dan Sastra Arab

16 IAIN Sunan Ampel Surabaya 75 1. Tafsir Hadits

2. Akidah dan Filsafat

3. Perbandingan Agama

4. Al-Ahwal al-Syakhshiyyah

5. Jinayah Siyasah

6. Manajemen Dakwah

7. Pengembangan Masyarakat Islam

8. Bimbingan dan Penyuluhan Islam

9. Bahasa dan Sastra Arab

10. Sejarah dan Kebudayaan Islam

17 IAIN Mataram 60 1. Al-Ahwal al-Syakhshiyyah

2. Komunikasi dan Penyiaran Islam

3. Mu’amalah

18 IAIN Ambon 60 1. Akidah dan Filsafat

2. Jinayah Siyasah

3. Al-Ahwal al-Syakhshiyyah

4. Komunikasi dan Penyiaran Islam

5. Bimbingan dan Penyuluhan Islam

19 IAIN Sultan Amai Gorontalo 50 1. Akidah dan Filsafat

2. Tafsir Hadits

3. Komunikasi dan Penyiaran Islam

20 STABN Sriwijaya Banten 40 1. Dharma Acariya (Keguruan)

2. Dharma Duta (Penyuluh)

21 IHDN Denpasar 50 1. Teologi Hindu

2. Penerangan Agama Hindu

22 STAKPN Ambon 40 1. Pendidikan Agama Kristen

2. Musik Gereja

3. Teologi

Jumlah 1.500

Jakarta, November 2009

Direktorat Kelembagaan

Ditjen Pendidikan Tinggi

Sincerely,   RETNO WIDYASTUTI Graduate Student of Japanese Area Studies University of Indonesia   http://chikupunya. multiply. com/

Presentasi Beasiswa Fullbright

27 Jan

AMINEF (American Indonesian Exchange Foundation) menawarkan program beasiswa Fulbright kepada para staf pengajar dan mahasiswa untuk melanjutkan studinya ke jenjang pendidikan S2 dan S3, melakukan penelitian atau menjadi pengajar tamu di universitas- universitas di Amerika. Untuk informasi lebih lanjut akan ada presentasi mengenai Beasiswa Fullbrigt dari AMINEF yang akan diselenggarakan pada:

Hari/Tanggal    : Senin/01 Februari 2010
Waktu              : 09.00 – 11.00 wib
Tempat            : Ruang Rapat A, lt. 2
Gdg. Pusat Administrasi UI, Kampus UI Depok.

Mohon konfirmasi untuk kehadirannya

Regards,

Windi

Note:
General Requirements:

  • IPK Min. 3.00
  • TOEFL ITP Min. Score of 550
Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 65 other followers